Informasi Batu akik, Batu Cincin, Batu Permata Terbaru 2015

Sabtu, 21 Februari 2015

Sinopsis Jodha Akbar Episode 446



Sinopsis Jodha Akbar Episode 446 - Ratu Jodha datang menemui raja Jalal,Raja Jalal meminta untuk tidak berbicara tentang Maan, dia tidak relatif Anda di pengadilan, tetapi menteri dan ia pergi melawan aku yang merupakan kejahatan,Ratu Jodha berkata aku datang tidak untuk berbicara tentang Maan, aku ingin berbicara tentang Pundit badrinath, Raja Jalal berkata kau ingin aku untuk bertemu dan aku melakukannya, Ratu Jodha berkata tentang mimpi burukku, Raja Jalal berkata itu hanya mimpi, aku punya banyak pekerjaan, ia pergi.

Todar berkata kepada Birbal yang salah sedang terjadi, Birbal mengatakan badai besar akan datang dan pohon yang kuat akan hilang, Todar berkata sama terjadi dengan Maan, Birbal berkata aku khawatir tentang yang mulia raja Jalal, ia menjadi egois, tugas kita untuk menunjukkan jalan yang benar bagi Jalal.
Shah berkata kepada beberapa orang yang beraninya kau menyangkal perintah raja, ketika kau akan diadapkan di pengadilan, kemudian sentuh kaki jalal dan minta maaf, orang bertanya mengapa ?, kita tidak melakukan kesalahan apapun, Jalal datang ke sana dan meminta Shah untuk menghadapkan mereka di pengadilan.

di pengadilan,Raja Jalal berkata untuk orang tersebut aku adalah rajamu, mengapa kau ingin aku membunuh semua orang, orang tadi berkata dan menjelaskan jika tanah sangat berharga bagi kita, adalah memiliki pemakaman imam besar Anda yang tidak bisa menjadi dihapus, orang lain berkata bahwa kita tidak akan meninggalkan tempat itu, jalal bertanya siapa orang ini berbicara peralihan ?, Shah berkata ia bekerja untuk Anda, dia membantah membuat koin emas juga, Raja Jalal marah, pria berkata bagaimana kita dapat mengambil nama Jalal dengan nama Allah , Shah berkata mereka menyerang prajurit kita juga, pria berkata dia berbohong, dia menyerang kita, Jalal berkata aku mencoba untuk membuatmu dan orang memahami dengan cinta, tetapi sekarang aku harus menggunakan kekerasan, jika kau meninggalkan tanah itu dalam 2 hari maka kau akan diampuni, tetapi jika kau tidak meninggalkannya maka kau akan melihat kemarahan prajuritku, tentang pemakaman imam mu, kami akan memindahkannya ke tempat lain, orang tadi berkata bagaimana Anda dapat menghapusnya, Jalal bertanya mengapa tidak? ia meminta Shah untuk melihat jika perintahnya harus diikuti.

Ratu Jodha mengatakan mengapa aku merasa bahwa sesuatu yang besar akan terjadi.Todar berkata kepada Birbal bahwa ada suatu waktu ketika aku digunakan untuk menggunakan pedang juga, tapi sekarang aku tidak, Birbal mengatakan aku juga sudah mengalami banyak perang juga, tapi Maan,dia bakat yang berbeda tetapi Raja Jalal hari ini marah terhadap  dia, Todar Mal berkata kau benar, Maan adalah singa Rajvanshi, Birbal kata Maan menyerang musuh seperti dia tidak menyerang dengan pedang tapi dengan bunga, Todar mengatakan persis, ada tidak seperti prajurit Maan singh, Jalal bagaimana mendengarkan semua ini  dan berteriak cukup ,mengapa kalian pikirkan? jika hanya Maan dapat menahan serangan di dadanya, aku dapat menahan serangan di dadaku juga, dia mengambil pedangnya dan mengatakan lihat sekarang, Jalal mabuk, Birbal mengatakan Anda akan terluka, Jalal meminta mereka untuk tutup mulut, Jalal menempatkan pedang di dadanya, dan mengukir itu, Ratu Jodha melihat raja jalal dari balkon dan terkejut, Jalal mengatakan lihat, Ratu Jodha ingat dengan mimpinya, jalal melukai dadanya dengan pedangnya, Jalal mengatakan tidak ada prajurit yang lebih besar dariku, Birbal mengatakan Anda benar , Maan datang ke sana, dan mengatakan raja apa yang Anda lakukan, ia membuang pedangnya dan untuk menyelamatkan raja jalal. Raja Jalal mengatakan kau mau menyerang ku? ia mulai mengalahkan Maan, Birbal memintanya untuk berhenti, semua menteri berhenti meminta Jalal berhenti, Raja Jalal berteriak dan menyuruh prajurit untuk menempatkan Maan di penjara, Ratu Jodha terkejut melihat semua ini, Maan berkata pada bibinya ratu Jodha  aku tidak melakukan apa-apa, aku bersumpah, dia dibawa pergi.

Raja Jalal adalah di kamarnya, Salim bertanya pada ratu ruqaiya bagaimana kondisi raja Jalal,ibu? Ratu ruqaiya menjawab raja sedang diobati, Jalal mengatakan dia menyerangku, aku tidak akan membiarkannya, yang menyakitiku,ibu ratu Hamida meminta Ratu Jodha untuk tidak menangis, Raja Jalal baik-baik saja sekarang, Jodha mengatakan mimpiku menjadi kenyataan, aku khawatir, ibu ratu Hamida meminta ratu jodha untuk tidak khawatir .

Bhagwan das meminta ibu ratu hamida untuk membiarkan dia bertemu Maan di penjara, dia meminta prajurit untuk membawanya ke Maan.

Anarkali berkata untuk Zil jika ratu jodha memanggilnya dan berbicara tentang Salim, dia menceritakan semuanya, Zil berkata oh Tuhan, hal ini memburuk, satu sisi Salim mencintai .. Anarkali menatapnya, Zil mengatakan aku khawatir dengan orang yang memberikan kita rumah dan segala sesuatu, bagaimana jika mereka menghukum kita, Anarkali mengatakan jangan khawatir, aku telah ditenangkan dia(ratu jodha), aku hanya khawatir tentang Maan, aku khawatir jika pertarungan Raja Jalal dengan Maan singh dapat mempengaruhi Maan bai, Zil mengatakan aku memiliki kepercayaan pada raja Jalal, ia tidak akan mengambil keputusan yang salah.

Bhagwan das dan Maan bai datang untuk bertemu Maan Singh di penjara, Maan Singh mengatakan akuhanya mencoba untuk menyelamatkan Raja Jalal dan ini terjadi, das berkata Jalal tidak memahami apa-apa, Maan mengatakan aku khawatir tentang keadaan Jalal itu, Das berkata ia aman, Maan Bai menangis, Maan Singh memintanya untuk tidak khawatir, Jalal sangat mencintaiku, semuanya akan baik-baik saja, Das mengatakan aku akan berbicara dengan Jalal, Maan Singh mengatakan aku khawatir jika Maan Bai tidak harus menderita karena aku.

Ibu Ratu Hamida mengatakan untuk keluarga kerajaan jika mimpi Jodha itu menjadi kenyataan,Ratu Jodha berkata Jalal tidak mendengarkan siapa pun kecuali hidupnya dalam bahaya, kita harus melindunginya. Salim mengatakan setiap makanan yang akan diberikan kepada Jalal akan dirasakan dulu, tak seorang pun akan pergi ke Jalal tanpa izin, ibu ratu hamida meminta ratu ruqaiya untuk memeriksa makanan Jalal itu, Salim mengatakan aku mengambil tanggung jawab keamanannya, tidak akan terjadi, tugasku yang sekarang, salim lalu pergi, ibu ratu hamida mengatakan kepada Ratu Jodha kau khawatir tentang Maan Singh, Ratu Jodha menjawab aku melihat sendiri kejadian itu, jika maan singh tidak menyerang raja, ibu ratu hamida berkata kadang-kadang akan menjauh juga baik, sekarang Jalal akan mengenal betapa pentingnya Maan Singh bagi dia, seperti ketika kau pergi jauh dari Jalal, ia menyadari pentingnya dirimu.

Anak buah Maan Singh menemuinya ke penjara dan berkata kepadanya sesuatu tentang Raja Jalal, Maan mengatakan aku harus keluar dari penjara ini untuk Jalal, seperti mu bisa masuk, aku bisa keluar dari penjara ini juga, anak buah maan pergi, prajurit datang ke sana dan bertanya apakah ada orang lain di sel mu? Maan bertanya kau menemukan siapa pun di sini? tidak, lalu mengapa kau disini, pergi, Prajurit itu pergi.

Sementara itu Raja Jalal sedang terbaring di tempat tidurnya, Raty Jodha datang ke sana, jalal memintanya untuk duduk, jodha berkata Anda harus beristirahat,yang mulia, Jalal mengatakan bagaimana aku bisa tidur, Maan singh baru berusia 14 tahun ketika ia datang padanya, aku membuatnya mempelajari segala sesuatu, aku membuat dia belajar bagaimana untuk melawan dalam perang dan sekarang dia menyerangku pada jantungku, Jalal mengatakan pada ratu Jodha jika Maan adalah seperti bagian dari hatiku, mengapa ia melakukan ini padaku? aku perlu anggur, Ratu Jodha menyahut tidak Anda harus minum obat, Aram datang ke sana, jodha bertanya mengapa kau datang, Raja Jalal sedang tidak baik, pergi ke kamarmu, Jalal mengatakan tidak ada masalah, anakku akan mendekatiku sehingga aku akan mendapatkan ketenangan, Aram duduk di samping Jalal, Jalal mengatakan tidak ada yang terjadi padaku, ini hanya luka kecil, Jodha meminta Jalal untuk beristirahat, Aram meminta Jodha menyanyikan lagu pengantar tidur, Jodha mengatakan tidak memungkinkan jalal untuk beristirahat, Jalal mengatakan anakku meminta, tidak akan menggangguku , menyanyi silakan, Jodha menyanyikan Soja Soja chanda .. Kanihya ho kar rahege Mayya .. Soja Soja Chanda .. Jalal dan Aram tidur dengan damai, Jodha hendak pergi namun terhenti ketika Jalal memegang tangannya, Jodha emosional melihat dia, dia berdoa pada dewa krisna agar mimpinya yang kedua tidak menjadi kenyataan.

Sinopsis Jodha Akbar Episode 446 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Aulia Muflih

0 komentar:

Poskan Komentar